Ngrowot

Beberapa waktu yang lalu, sa sudah menuliskan tentang keribetan-keribetan terkini yang saya alami.¬†Kheses soal keribetan yang berhubungan dengan badan, saya mendapati vonis Dokter yang agak kurang mengenakkan. Saya harus memperingan kerja organda(lam) saya seperti jantung dan sekitarnya. Cara memperingan kerja mereka? Ya dengan mengurangi “luas penampang” tubuh saya.¬†Dengan mengurangi luas penampang itu, kerja si organ organ dalam ini akan lebih enteng, dan pelan-pelan kesehatan saya hampir bisa dipastikan akan lebih cepat membaik.

Permasalahan muncul ketika, saya oleh Pa Dokter dilarang melakukan aktifitas yang terlalu berat dahulu. Jadi semacam olahraga lari, jalan, sepedaan jauh, dan apa itu namanya? Kalau orang ibukota kekinian bilang ngegym? Tidak boleh saya lakukan (dulu).

Lha terus gimana Dok?

Mulai dengan diet kata Pa Dokter. Mulai kurangi makan, kalau perlu sehari sekali saja makan berat. Selebihnya makan sayur dan buah yang banyak serat dan kurang karbo kalau berasa lapar. Buah-buahan seperti apel, itu bagus untuk hal ini. Begitu kata beliau Pa Dokter.

Wah, pe-er banget ni. Apel kan barang yang tidak murah, hal yang cukup mewah buat keseharian saya? Kemaren nyoba dua hari saja dah ampun-ampun lihat pengeluaran buat beli si apel ini. Beruntung, saya punya teman baik eks dulu sekantor bernama Mas Adhi. Selain juwara soal IT IT an, ternyata sodara beliau juga banyak tahu hal lain, termasuk soal nutrisi dan diet. Sodara beliau bilang, ganti saja apel yang mahal itu dengan pisang dan pepaya yang jauh lebih murah bahkan bisa hrates kalau kita atau tetangga banyak yang nanam :mrgreen:

Nah, selain saran dari Mas Adhi tadi, entah kesambet apa siang tadi ketika termangu-mangu mikir biaya yang lumayan eksotis buat keribetan sakit saya ini, saya teringat lelaku ala pesantren bernama ngrowot.

Ngrowot? Apa itu? Ngrowot gampangnya adalah laku keprihatinan dengan tidak memakan nasi. Sebagai gantinya, ubi-ubian dan talas dihidangkan sebagai makanan pokok. Penggantian nasi yang diolah penuh dengan campur tangan makhluk, dengan hal yang lebih “alami”, mengurangi ketergantungan kepada makhluk dan lebih semeleh pada apa yang ada. Laku ngrowot ini biasa dilakukan di pesantren ketika menderas/mengaji kitab, terutama kitab-kitab salaf.

Wha ini. Cocok, ubi, singkong, dan antek-anteknya tidaklah mahal, dan konon lumayan rendah karbohidrat. Pas buat kahanan dan kantong saya yang masih lumayan babak belur buat rawat jalan kemarin. Murah, lumayan terbukti, dan hampir tidak ada efek samping buat saya kecuali saya akan sangat terlihat NU. Nahdliyin banget :mrgreen:

Hamid, yang sedang mempertimbangkan serius untuk ngrowot