Arsip Kategori: Uncategorized

Kelebihan Muatan

Banyak teman yang mengira saya selo. Selo banget malah. Pemuda desa belum kerja, tiap hari mainan twitter, ngejekin orang, de es te de es te. Tapi sebenere. Beban yang ada di kepala dan hati ini penuh sekali kurasa. Gak terlalu berat mungkin, tapi menuh menuhin… Ibarat truk, mungkin kepala ini seperti ngangkut kapas mungkin.

Ya ini ya itu, masalah saya sendiri, ataupun masalah orang-orang sekitar. Selalu saja saya gagas. Duh! Sempat sempatnya Mid. Kek hidup dan penghidupanmu sudah bener aja.

Eng… Belum juga sih. Lalu apa yang mesti saya lakukan? Stop peduli? Sepertinya kok bukan saya banget yah? Trus, mesti berbuat apa?

Duh. Aku kelebihan muatan! Meskipun (untungnya) belum kelebihan beban.

Liburan

Beberapa hari yang lalu, ada tanggal merah yang deket deket dengan weekend. Jadi kalau istilahnya orang kota: long weekend. Jadilah saya pulang buat njenguk emak dan memenuhi hasrat naik kereta api. Sudah ada mungkin dua tahunan saya ndak naek kereta

Berangkat dari stasiun pasar senen, saya menemukan ini di sebuah toko waralaba

DSC00002

Sebuah nasi kotak. Karena memang belum makan, boleh juga nih pikir saya.

Harganya juga gak mahal mahal amat. 17 ribu, nasi kuning pake ayam, sambel, oseng-oseng + aer dingin. Mayaaan 😀

Trus, gak banyak yang bisa diceritakan, karena dapatnya kereta bisnis, sering berhenti di setiap stasiun, termasuk yang kecil-kecil saya anggap wajar lah. Yang kurang ngenakin, banyaknya penumpang gelap yang berprinsip bayar diatas. Hingga keretapun jadi penuh sesak dan kurang manusiawi. yang seharusnya buat jalan, dan sambungan gerbong pun ada penumpangnya, beralaskan koran atau apalah. Gak jauh dari kereta ekonomi jadinya. Entah apa bedanya kereta yang saya tumpangi ini dengan kereta ekonomi. Agak nggak ngenakin, tapi ya mau gimana lagi?

Pagi-pagi bener sekitar jam 6 an, sampelah saya di stasiun Tugu, Jogja. Dibangunkan bapak-bapak sebelah saya yang mau ke Solo. Minggu pagi di Jalan Malioboro. Ternyata jalan ini ditutup buat olahraga pagi. Jadilah saya ikut jalan-jalan dulu menyusuri Jalan Malioboro yang legendaris itu.DSC00003

Minggu pagi yang cukup rame, banyak orang berolah raga, sekedar jalan pagi atau senam. mulai dari bapak-bapak, ibu-ibu, anak-anak kecil sampe mbak-mbak semongkow! ;)) – saya tah, no pic = hoax. tapi saya malu e mau motret mbak-mabak semongkow itu 😆

Setengah hari di rumah, sorenya saya jenguk Mas Veta dan Obe yang sudah pandai merangkak dan bisa berdiri sendiri 😀

Hari selanjutnya, saya mengunjungi salah satu orang yang banyak berjasa dalam hidup saya, sebut saja Lantip, yang tampak makin buncit subur makmur ;)). DSC00004

Sodara beliau ini lah salah satu orang yang paling berjasa dalam hidup saya. Entah sudah berapa kali saya lapar dan numpang makan sama dia.

Sodara beliau ini juga dikenal senior dalam bidang onlen-onlenan. Istilahnya kalau gak kenal Lantip, sepertinya belum sah jadi pendekar onlen. Hihihi.

Dan… Ah sayang sekali, mesti balik ke kenyataan lagi, mesti nguli lagi. Setelah cukup puas maen kesana kemari, ngangkring di tempatnya Arga, juga kongkow bareng Mas Yan, Dan makan gorengan emak yang enak itu..

DSC00005

Eh iya, bakwan emak ini enak sekali. Sederhana memang, tapi beneran luar #biyasa.

Dan, besoknya, lagi, saya mesti balik ke tempat kerja lagi. disetani game lagi sama Sony, dan diejekin soal kawin lagi sama #kepalasuku. Bah!

Dan di perjalanan balik ini, lagi-lagi gak kesampean naek kereta Argolawu yang legendaris itu. Dapat kereta Taksaka dengan jendela yang pecah karena diisengin orang *hadeh*. Dan tempat duduk yang super nyaman – saya duduk di dua kursi karena sebelah saya kosong.

DSC00006DSC00007DSC00011DSC00012

Eh iya, baru pertama naik kereta Taksaka ini lumayan juga. Servis nya bagus, fasilitas komplit, bahkan ada stop kontak buat nge charge gadget atau barang-barang elektronik yang kita bawa. Dan juga, hrates karaoke di gerbong restorasi. – kalau ada lagunya sih.

What A Lazy Afternoon

Jam makan siang,Hujan masih agak rintik-rintik jadi bikin males makan siang. Dan kira-kira beginilah tempat kerjaan saya 😆

DSC00093

Yang di kiri adalah Sony dan Yussin. Yang dengan wajah males ndak tahu sedang ngapain juga. Dan yang di kanan, saya yang sedang selonjoran karena kebawa arus males.

Itu semua mungkin karena ini nih:

DSC00094

Kepala suku yang berangkat kehujanan, berasa kurang enak badan dan minum obat yang akhirnya bablas XD *ngungsi ke Uzbekistan*

Jakarta Keras Bung!

DSC00086

 

Foto ini adalah foto rumah tetangga yang mau dijual.

Satu rumah, berapa agen properti dan berapa broker tu yang masang coba? Apa gak bikin berantem tuh?

Dan, seandainya rumah ini ada yang tertarik. Menghubungi yang mana coba? Berapa pula itu kemungkinan si broker rumah memenangkan persaingan dengan broker lain. Jakarta keras bung! :))

Kasih Emak

DSC00081

Hari ini melihat pemandangan yang cukup wow waktu mau berangkat kerja.

Dalam perjalanan berangkat kerja (hadeh, perjalanan, tapi memang bener jalan sih) saya mampir warung kopi langganan yang gak jauh dari kosan buat sekedar ngeteh ngeteh dan ngerokok, saya melihat pemandangan yang cukup menentramkan hati ini.

Seekor kucing dan anaknya yang baru lahir :’)

Yang Murah Saja…

DSC00075Sebenere barang ini sudah cukup lama saya beli, tapi baru sempet diceritakan dan  difotokan sekarang.

Sebotol minyak wangi, edisi tester. Yang sebenarnya gak boleh dijual belikan sama pabrikan nya. Hihihi.

Di toko minyak wangi atau parfum kadang sebelum memutuskan membeli, kita diberi tester atau sampel dari bau minyak wangi itu. Nah, sarana promosi itulah yang saya beli dari tokonya. Wanginya sama, harga jauh lebih murah. Hihihi.

P.S. Gak semua toko menyediakan tester, atau mau menjual tester mereka, itu semua tergantung keberuntungan dan sepik iblis sampeyan pada penjual atau spg nya #wahihi

Sate Kambing Tegal

DSC00069

Karena propaganda bapak Kepala Suku yang bilang kalau sate kambing di dekat tempat saya itu enak, jadilah hari ini saya nyoba sate itu.

Sate Batibul Tegal. Judulnya begitu. Ada di Jalan Danau Sunter Utara, seberang Sunter Mall, gak jauh dari kosan saya. Dinamakan batibul berasal dari kata bawah tiga bulan. Karena (katanya) kambing yang dipotong dan dibikin sate disini, dibawah tiga bulan.

Rasanya lumayan, harga agak nendang buat ukuran kantong kelas pekerja pas-pasan kek saya ini. Tapi harga yang ditawarkan dan rasanya menurut saya pantas lah. Pedesnya nendang, satenya empuk, dan lalapan nya banyak. Ada tomat dan bawang merah. Sayang, pas saya kesana gak ada timun.

Dan, yang paling saya suka disini. Teh nya lebih jawa daripada di tempat lain disekitaran sini. Baik itu warteg, ataupun resto. Teh ditempat ini lebih akrab di lidah saya yang ndeso dan njowo ini.

Sunter Hari Ini

Daerah tempat saya ini sering diolok-olok sama temen-temen saya sebagai jakarta coret. Jakarta yang bukan Jakarta. Gak ada busway, mall gedhe, banjir dan macet parah. Tapi, ada yang sedikit berbeda hari ini:

DSC00066

Sunter macet sodara-sodara! Suatu hal yang agak kurang lazim. Istilahnya ajaib! Dan btw, kunci kamar saya ketinggalan di tempat kerja. #hadeh