Arsip Kategori: Uncategorized

Soal Hujan, Taxi dan Ayam Goreng

Jadi gini ceritanya, memenuhi janji saya pada diri sendiri kemaren, saya mau cerita soal hujan, taxi, dan ayam goreng.

Senen kemaren, saya berangkat kerja dengan berlagak kaya. Ya, saya terpaksa naik taksi karena hujan gede di daerah saya. Dan, jalan ke tempat kerja yang penuh lubang itu bakalan jadi super becek, belum lagi ditambah dengan pengendara kendaraan bermotor yang kadang kurang toleran sama pejalan kaki seperti saya ini. kadang mereka melaju dengan seenak perut tanpa mikir dampaknya pada yang dipinggir.

DSC00049

Jadilah saya naik taksi ini buat berangkat kerja. Padahal jarak dari kosan ke tempat kerja gak jauh jauh amat. masih terjangkau lah kalau jalan kaki.

Daan sampelah di tempat kerja, kerjain ini itu sebentar dan sisanya magabut sampe sore :mrgreen: . Suruh siapa jam kerjanya panjang-panjang. Wahihi.

Selesai kerja, saya pulang, (kali ini gak naik taksi lagi, tapi numpang Sony seperti biasanya. Dan… pintu kamar diketuk sama pembantunya ibu kos. Dia memberi saya sebuah…

DSC00055

Katanya Ibu Kos lagi habis sukura, dan saya lupa menanyakan dia sukuran apa karena keburu seneng bisa makan malam hratees. #murahan. Dalam hati, lumayan lah gak usah beli makan malam. Itung itung ongkos taksi diganti sama ibu Kos. Lumayan…

So Many Stories, So Lazy To Tell

Sebenere, banyak hal yang pengen saya ceritakan. Banyak soal yang bisa jadi bahan cerita. Ya ini lah, ya itu lah. Tapi entah kenapa lagi agak males buat menceritakannya.

Some of the stories tentang taksi, ayam goreng, dan juga #masalalu. Soal taksi dan ayam goreng, mungkin kalau dah gak terlalu males ngadep yang namanya komputer, akan saya bagi ceritanya disini. Soal #masalalu? Wahihi. Mungkin tidak, karena saya sendiri belum ingin, atau bahkan belum sampe hati menceritakannya. Yang jelas, dia #masalalu saya yang cukup manis buat saya kenang.

Ah, sudahlah. Kok jadi menye menye gini?

240 Ribu, Sampai Depan Pintu

Beberapa hari yang lalu, temen kerja saya si Yusin kecopetan hape di angkot, dan dengan tampak kurang ikhlas, dia membeli hape baru lagi. Dan entah kenapa, saya kok jadi ikut-ikutan pengen hape yang dibeli dia.

Hape itu adalah… Jreng jreeeng!

DSC00045

Sebatang Nokia 1280. Sederhana, dengan layar monokrom, tanpa kamera, gprs, mms  dan berbagai macam fancy stuff lainnya. Kesederhanaan si hape itulah yang membuat saya kepincut. A phone that’s just… Works! Toh saat ini saya kurang perlu hal-hal cenggih yang ada di hape kekinian (bilang aja cari yang murah Mid).

Dan harganya? Boleh beli di sebuah toko online, 240 ribu saja, diantar sampai di depan pintu tadi sore. Dan jadilah saya punya hape sendiri lagi, setelah K810i saya pamit undur karena usia bulan lalu. Lumayan…

Apa Gunanya Trotoar?

DSC00040

Foto ini diambil di depan kompleks perumahan tempat saya ngekos ke arah tempat kerjaan saya.

Trotoar, tempat pejalan kaki itu diberi pot-pot besar ditengah-tengahnya. Trus apa gunanya trotoar kalau gak bisa dipakek? Dan kita mesti tetep jalan di jalan kendaraan?

Apa kita dipaksa buat beli kendaraan biar pemasukan pajak naik? Atau memang benar benar goblok ni yang punya ide ini?

Gong Xi Fa Cai From The Office

DSC00037

Hari ini dapat makanan rada mewah dari tempat kerjaan. Dalam rangka sincia #pabos bagi-bagi rejeki ke anak buahnya. Ada minuman bersoda, buah, dan makanan-makanan kecil lain. Sayang dipisi saya cuma kebagian minuman sama jeruk. Eh, sama Donat jco juga ding. sayang tadi gak sempat difoto, keburu laper.

Daan, kata #pabos, besok kumpeni mau open house, kalau mau berburu angpao disuruh dateng aja besok. Kalau besok gak masuk, ya gak kebagian deh angpaonya. Tetep ya… #pabos ogah rugi 😆

Eh iya, buat temen-temen yang merayakan, juga buat #pabos sekalian di kumpeni,

恭喜發財,紅包拿來 :mrgreen:

Rombongan Kereta Api

Mungkin #pabos ada benarnya dengan menjuluki divisi ini “rombongan kereta api” #wahihi

DSC00032

Karena di divisi ini ngepul semua. Sampai-sampai ini divisi di isolir dan dikasih ruangan sendiri, bukan di kubikel. Tampak keren memang, dengan kerja di ruangan. Padahal sebenere…

Eiya, yang difoto tadi adalah Sony di sebelah kanan, yang sering kasih tebengan saya pulang, dikenal juga sebagai @sfog di twitter, dan Yusin di sebelah kiri yang (belum) punya twitter karena sibuk dengan koding-kodingan.